Bergaya Hidup Modern dengan Zero Waste Lifestyle

13
1397

Sejak menerima kuliah tentang teknologi kemasan, ilmu gizi, pengolahan pangan, dan sebagainya saya mulai berusaha menjauh dari plastik. As we know plastik dibuat dari minyak mentah yang semakin langka di bumi ini. Dalam proses produksinya, plastik udah meninggalkan jejak ekologi yang buruk. Emisi, hujan asam, berubahnya ekosistem, hingga banjir juga plastik adalah salah satu tersangkanya. Apalagi kalo ngomongin makanan yang dibungkus dengan plastik. Duh, itu udah mah mengundang karsinogen (penyebab kanker), nyampah pula. Terlebih kalo yang dibungkus itu makanan panas, udah pasti ada migrasi senyawa-senyawa kimia berbahaya dari plastik ke makanan kita.

Makanya, sejak saat itu saya mula bertekad untuk menjauh dari plastik. Bukan bermusuhan, hanya menjauh. Saya jadi mikir kalo mau make atau beli sesuatu. “Umm…bakal nyampah nggak, ya?” “Efek sampahnya seberapa besar, ya?” “Ini nanti botolnya bisa saya pake buat apa?” dan semacamnya. Sebisa mungkin nggak nyampah. Disadari atau enggak, plastik emang banyak manfaatnya. Terutama di dunia industri pangan (seperti yang saya pelajari). Tapi saya pikir, kalo nggak segera dimulai, hidup saya bakalan gini-gini aja. Malah bisa jadi agen pengekspansi plastik. Duh ngeri banget, deh, kalo sampe bumi kita nanti ketutup sama sampah (khususnya plastik). Sekalipun udah banyak yang mendaur ulang jadi bijih plastik, tetep aja itu makan energi. Ada juga yang ngubah sampah plastik jadi tas, dompet, dan sebagainya, tetep aja itu nggak akan bertahan lama dan harus kembali lagi ditampung sama bumi.

Zero Waste Kit

Gaya hidup zero waste atau nol sampah sebenarnya bukan mustahil, loh. Meski awalnya berat, pelan-pelan dijalani dengan senang hati juga nggak akan berasa. Gunjingan dan bully dari sana-sini juga udah biasa bagi saya. Saya anggap angin lalu aja. Misalnya beberapa hari lalu ada yang bilang, “idealis banget, sih, Nda?!”. Saya cukup ngejawab, “idealis tapi realistis, kan?” Karena bagi saya ini udah jadi keharusan kalo kehidupan kita mau berubah jadi lebih baik.

Setelah dua tahun terakhir hidup sebagai anak kos, rasanya agak sedikit susah-susah-gampang mengimplementasikan gaya hidup ini. Pasalnya, saya hidup sendirian, otomatis saya hanya membutuhkan barang-barang untuk diri sendiri. Peralatan mandi, kosmetik, dan gula-kopi misalnya, saya harus mengeluarkan uang lebih banyak karena pengen dapat yang ukuran besar. Sebenarnya ukuran kecil atau sachet lebih irit, sih. Tapi kan niat saya adalah mengurangi sampah, jadi ya lumayan dalem ngerogoh kantongnya.

Perbekalan untuk di Perjalanan (Foto: Rinda Gusvita)
Perbekalan untuk di Perjalanan (Foto: Rinda Gusvita)

Karena di kosan saya nggak ada dapur, saya harus beli makan di luar setiap hari. Kecuali Ibu kos lagi baik hati. Nah, kadang saya males banget keluar kalo udah masuk kamar, jadilah saya harus bawa misting (wadah makan) dan tumbler (wadah minum) kemana pun saya pergi. Kadang juga kalo lagi beruntung lagi di suatu acara bisa bawa pulang makanan sama minumannya. Kadang juga buat wadah kalo makan di luar tapi nggak abis.

Nah, yang terakhir ini di sebut eco-food, jadi aku nggak mau nyisain makanan. Kalo di rumah sih enggak masalah karena itu jatah ayam dan bebek, tapi kalo di resto, nanti sisa makanannya dibuang gitu aja, menumpuk, busuk, jadi sarang penyakit, terus lama-lama meledak karena terfermentasi dan menghasilkan gas.

Wadah minum itu sih kayaknya wajib dibawa, ya. Untuk memenuhi kebutuhan delapan gelas sehari itu nggak gampang. Nah, dengan bawa wadah minum kita bisa isi ulang. Beberapa tempat menyediakan air minum untuk umum. Di kampus saya juga ada, tapi harus minta ijin dulu sama dosen atau karyawan yang punya ruangan. Hahaha…

Ke depan, saya masih ngarep untuk punya zero waste kit yang enggak lagi terbuat dari plastik. Kemasan kaca sebenarnya paling aman karena kaca bersifat inert. Artinya, nggak bakal ada migrasi zat-zat berbahaya yang masuk ke dalam makanan atau minuman saya. Tapi kaca mudah pecah dan berat. Maka solusinya saya pengen punya barang-barang dari stainless steel. Agak susah juga cari yang aman. Selain itu yang ada dalam wishlist adalah sedotan bambu, sikat gigi kayu, sendok, dan tea infuser, serta menspad. Sedotan bambu kadang dibutuhin kalo pengen minum tapi lagi di dalem kendaraan. Juga kalo lagi sakit. Kalo tea infuser ini jadi impian biar kelak saya nggak butuh saringan teh yang repot atau teh kantung yang bisa nyampah. Kalo menspad sih sebenernya urung saya beli karena saya takut dan suka jijik kalo nyuci. Tapi as time gone by saya pasti bisa, kok. tsaahh…

flumbo flumbo 1

My whistlist (Foto: Flumbo)

Go Organic

Satu hal lagi yang masih berat menurut saya adalah mengganti semua produk-produk berbahaya ke produk organik. Kita udah terlalu terhimpit oleh produk-produk yang membahayakan tubuh maupun lingkungan. Nggak Cuma pangan, cita-cita besar saya adalah memakai produk perawatan tubuh organik dan alat mandi dan cuci tanpa deterjen. Kasihan tangan saya yang suka ngelupas kalo nyuci, kasian juga cacing-cacing di tanah yang ‘rumahnya’ saya rusak dengan deterjen.

Produk-produk itu emang mahal. Tapi saya jadi termotivasi agar kelak saya bisa punya penghasilan yang lebih biar bisa beli kebutuhan sekaligus berbagi.

Eat Locally

Cara yang mudah dan murah untuk hidup sehat adalah makan dari bahan pangan lokal, segar, dan sehat. Sekaligus memberdayakan pengusaha dan petani lokal. Nah, untuk yang satu ini saya lebih suka bahan-bahan yang dipetik langsung dari kebun. Ini kenapa saya seneng banget ada di rumah. Bapak hobi banget berkebun, nanem buah-buahan sampe pete. Ibu juga seneng nanem sayuran dari dulu. Selain itu di rumah kami juga ada kolam ikan yang enggak pernah dikasih makan pelet. Ikan-ikan di kolam kami makannya daun-daun talas dan sisa makanan kami. Begitu juga ayam dan bebek, mereka makan bekatul yang dibawa Bapak dari pabrik penggilingan padi. Karena padi yang digiling adalah hasil panen kami juga, jadi tahu dong kualitasnya. Tracking produk itu penting banget supaya kita tau daur hidupnya dan tau gimana kualitasnya. Kalo tahu, tempe, dan beberapa makanan yang dibeli di pasar sih kami nggak tau kualitasnya. L

Kebun-kebunan di Kerajaan Kecil Vita (foto: Rinda Gusvita).
Kebun-kebunan di Kerajaan Kecil Vita (foto: Rinda Gusvita).

Karena saya hidup di kosan yang sempit, saya menanam beberapa tanaman yang nggak bertubuh besar. Saya beli tanah di toko bunga, dan menggunakan bekas botol air mineral dan beberapa plastik kemasan produk yang saya pakai. Teman-teman sering datang ke kos dan membawa air mineral, makanya walau udah lama nggak minum air mineral gelas dan botol, saya tetap ketiban sampahnya.

Minimalisasi Emisi

Sebagai mahasiswa yang hidup di Jogja, awalnya saya seneng banget. Saya pikir saya bisa bersepeda kemana pun. Tapi ternyata enggak. Para pengemudi kendaraan bermotor garang-garang dan enggak kenal kompromi. Sabet sana-sini, main salip seenak udel sendiri. Tapi emang dasarnya saya mah pantang menyerah, tetep aja saya lebih suka bersepeda. Kalo untuk jarak jauh sih saya suka pakai angkutan umum. Meski harus nunggu lama dan armada angkutan umumnya sebenarnya nggak layak jalan, tapi saya tetap tegar. Entah salah siapa ya, angka kelahiran kendaraan bermotor kayaknya lebih besar dari ledakan pertambahan penduduk. Padahal kalo mereka pada mau naik kendaraan umum, polusi setidaknya nggak bakal separah sekarang. Mereka yang pake premium juga nggak harus teriak-teriak nggak sepakat dengan kenaikan harga BBM atau pencabutan subsidi bahan bakar.

Me and My Wimy (Foto: Rinda Gusvita).
Me and My Wimy (Foto: Rinda Gusvita).

Bike to work atau bike to campus mungkin akan baik diaplikasikan untuk jarak dan waktu tempuh yang relatif pendek. Tapi kalo belum bisa, paling enggak bike to warung, bike to tetangga instead of naik motor.

Bring My Own Bag

Saya enggak suka belanja. Tapi kalo udah belanja susah banget di-rem. Duh, apalagi kalo belanja buku. Bukan nggak sayang sama pohon yang rela dibunuh buat dijadiin kertas, tapi gimana lagi saya butuh. lagian daur pohon sama minyak bumi kan lebih pendek pohon. Jadi bisa sebenernya renewable. Kalo bisa sih beli yang kertas daur ulang atau kertas buram. Karena suka ngedadak belanja, makanya saya selalu bawa tote bag atau tas kain kemana-mana. Bahkan saya juga lebih suka pake tas kain biasa yang hand made daripada tas impor dari Paris yang muahalnya nggak ketulungan.

Mari Belanja Buku (Foto: Rinda Gusvita).
Mari Belanja Buku (Foto: Rinda Gusvita).

Saya juga udah sering debat sama kasir kalo belanja dan nggak mau pake kantong plastik mereka. Alasan mereka plastiknya udah ramah lingkungan, kok. Iya, saya juga tau mereka pake oxi-biodegradable. Plastik mereka tipis, jadi nggak bisa saya pake ulang. Dan tetep butuh setidaknya tiga bulan biar plastik itu terdegradasi secara alami. Itu juga bergantung kondisi lingkungannya. Nah, selama rentang waktu saya belanja sampe tiga bulan itu sampahnya udah keburu bikin masalah. Selokan mampet, air menggenang, akhirnya jadi sarang nyamuk dan organisme penyebab penyakit lainnya. Belum lagi kalo ketemu tetangga terus dibakar, itu kan berbahaya buat atmosfer dan juga polusi bagi tubuh kita. Zaman sekarang plastik bahkan ada yang dibuat dari banyak campuran. Bahkan ada yang ditambah timbal. Seharusnya kita tau apa yang harus kita lakuin. Ngeri deh pokoknya, saya mah mending debat aja sama kasir.

Tanpa disadari, tote bag ini udah jadi semacam fashion, lho. Lebih tepatnya eco-fashion. Ya kayak saya ini yang pake tote bag kemana-mana. Selain handmade dan enggak butuh banyak bahan kimia dalam proses produksinya, tas semacam ini juga bisa jadi pengganti plastik kresek saat berbelanja. Jadi enggak perlulah menganut gaya hidup disposable-isme. Maksud saya gaya hidup yang make barang-barang cuma sekali pake, udah itu jadi sampah. Duh, kasian banget bumi kita. L

Mimpi saya adalah terus menebarkan gaya hidup zero waste kepada siapa pun dan dimana pun. Meski sebenarnya, parameter nol sampah adalah bergantung pada paradigma masing-masing orang. Sejauh mana mereka memandang suatu barang itu sebagai sampah dan harus dihindari. Bahkan dalam rangka melepas masa lajang saya kelak, saya juga pengen tetap ber-zero waste. Mohon doa dan dukungannya, ya untuk My zero Waste Wedding Party. LOL.

Meski belum punya andil dan pengaruh besar, saya nggak pernah bosan untuk menebarkan gaya hidup zero waste. Meski saya sendiri juga kadang masih suka alpa, tapi setidaknya orang lain juga bisa mengingatkan kalo mereka udah tau. Harapannya, saya bisa betah tinggal di Jogja yang benar-benar berhati nyaman dan berbudaya yang sesungguhnya. Yang penting, do it! Then fix it as I go! Pay it forward to others around me.

Kita pasti bisa mewujudkan Indonesia Bersih 2020 yang telah dicanangkan sejak peringatan hari peduli sampah 24 Februari 2014 lalu. Salah satu langkah nyata yang harus kita mulai adalah dengan melakukan pengelolaan sampah dari sumbernya dan pemanfaatan energi bersih. Manusia kan penghasil sampah. Maka edukasi masyarakat sangat penting untuk membiasakan masyarakat mikir dulu sebelum nyampah, memilah sampah, dan juga mengolah sampah. Kayak yang saya baca di buku The Power of Habit-nya Charles Duhigg, bahwa kebiasaan itu harus dibentuk. Tujuannya supaya manusia enggak lagi terlena dengan gaya hidup instan dan mengabaikan keberlanjutan. Nah, mendekati hari Peduli sampah, yuk kita kampanye gaya hidup nol sampah?! As simple as you want.

13 COMMENTS

  1. Sebenarnya saya kurang setuju dengan istilah zero waste, mbak. Menurut saya, istilah yang lebih tepat adalah “minimum waste” karena bagaimanapun kita berusaha tidak mengotori lingkungan, yg namanya manusia pasti menghasilkan entropi. Jadi memang mustahil untuk zero waste. Minimum waste lebih realistis.

    Tapi mari kita lupakan tentang istilah. Saya salut dengan tulisan ini, terutamanya ada teladan yg baik untuk ditiru. Semoga tetap konsisten bergaya hidup ramah lingkungan ya mbak! Ini sangat menginspirasi. Saya sendiri saat ini baru bisa menerapkan bawa wadah plastik kalau beli makanan, plus bekal air kalau ke kampus. Semoga bisa segera menerapkan gaya hidup ramah lingkungan juga. TFS yaa!

  2. yah minimalnya menyelamatkan lingkungan sendiri dari sampah plastik yang menumpuk dengan meminimalisir penggunaan plastik, sekalipun dibutuhkan penggunaan plastik, gunakan lastik bekas untuk kebutuhan tertentu 🙂

  3. Betul betul, aku suka aku suka…..
    Nda, sbg alternatif antara plastik n kaca, ada bahan kristal nda, kaya kaca tp tdk trlalu mudah pecah, kl beli d tup****** kn kl pecah bs dganti, so kita bsa pakai terus, lebih aman meski harus merogoh kantong ckup lumayan,
    Kan demi alam yg kasih kita hidup dr dlu sampai masa yg akan datang, ˋε ˊ